Cerita Sex LDR? Mana Tahan~ ( Nisa Dan Rudi ) – Part 8

Cerita Sex LDR? Mana Tahan~ ( Nisa Dan Rudi ) – Part 8by adminon.Cerita Sex LDR? Mana Tahan~ ( Nisa Dan Rudi ) – Part 8LDR? Mana Tahan~ ( Nisa Dan Rudi ) – Part 8 *Delapan* Nisa Sendirian di rumah tuh rasanya ga enak. Ga ada yang melukin malem-malem. Rudi udah dua hari pergi, katanya mau benerin sistem keamanan di sana. Aku gak ngerti yang begituan, kalo masalah ranjang sih dah level medium menuju hard yah, tapi kalo masalah […]

multixnxx- Rena Arai Yuzuha Takeuchi Rena Arai Yu-2 multixnxx- Rena Arai Yuzuha Takeuchi Rena Arai Yu-3 multixnxx- Rena Arai Yuzuha Takeuchi Rena Arai Yu-4LDR? Mana Tahan~ ( Nisa Dan Rudi ) – Part 8

*Delapan*
Nisa

Sendirian di rumah tuh rasanya ga enak. Ga ada yang melukin malem-malem. Rudi udah dua hari pergi, katanya mau benerin sistem keamanan di sana. Aku gak ngerti yang begituan, kalo masalah ranjang sih dah level medium menuju hard yah, tapi kalo masalah pekerjaan Rudi aku gak begitu mengerti.

Nah dia tuh disuruh ngebenerin kerusakan di sana, dia kan kerja di bagian IT, jadi kerjaannya ngontrol keamanan tiap cabang toko kantornya. Gak ngerti ah, pokoknya gitu. Intinya dia gak bisa pulang sebelum kerjaan di Lampung selesai.

Hm, Kangen Rudi..
Aku gabisa pulang ke rumah juga, soalnya aku kuliah, kata Rudi biar ga bosen di rumah terus, walaupun status pernikahanku kusembunyikan sih,

Aku ngenalin Rudi ke temen tuh sebagai tunangan, yaa biar keren aja. Aku masih kecil kan gini-gini juga, masih 19 tahun. Pengen main kayak cewe single lainnya. Kalo temen tahu aku dah nikah entar takutnya malah pada nganggap aku dah tua. Temenku yang tahu statusku yang asli sih cuma si Widya aja.

Hari ini aku lagi makan siang ma temenku di kantin kampus.

“Eh lo kok bisa telat banget k kampus. Gak biasanya,” kata Anita, temenku. Seksi, rambut sebahu, pantatnya bohay.

“Iya nih, si Ari minta jatah terus. Hihi,” Jawab Ika.

Biasa sih cewe kalo lagi ngumpul kalo gak gosip temen sekampus ya ngegosipin cowo. Sekarang kita lagi ngomongin staminanya si Ari, pacar baru Ika yang katanya hot banget. Kalo maen bisa ampe beronde-ronde gitu. Ampun deh temenku itu. Kalau soal begituan dah pada profesional banget. Kadang aku aja bingung sendiri sama mereka. Ganti cowo dah kayak ganti baju. Masih mending Widya, cuma grepe doang, lah Ika itu dah pasang lubang dimana-mana. Ampun deh. Padahal waktu aku nikah ma Rudi, aku ngerasa masih polos banget, mereka masih pacaran aja dah pada jebol.

“Eh Nis, kalo tunangan lo gimana? dari postur tubuhnya sih keliatannya kuat di ranjang yah? Berapa ronde Nis?” tanya Nita tiba-tiba.

Aduh, sumpah deh. Malu ditanyain begitu. Tapi kalo gadijawab ga enak juga.

“Semalem Tiga sampe empat kali,” ucapku pelan. Temen-temen cuma melongo ssambil mencubit pipiku. Idih kenapa? Aku salah ngomong ya?

“Oemjiii Nisa? Elo yaah tampang polos tapi…ganyangka banget!” kata mereka ber-wow ria. Emang aku salah ngomong yah? Rudi kan emang suka minta terus, tengah malem suka bangunin cuma buat itu aja. Emang salah ya?

“Trus kalo maen suka posisi apa Nis? gue sih doggy, lebih masuk gitu .. nikmaat hihi, Lo kalo maen ma Rudi seringnya posisi apa?”

Mereka terus-menerus menanyaiku pertanyaan ranjang, dasar. Segitu penasarannya sih.

“Eh bentar ya Rudi telepon.” Huft. Syukurlah Rudi telepon, setidaknya bisa menghindari pertanyaan aneh mereka untuk sementara. Aku menjauh ke tempat yang sepi, di toilet.

“Yaang…” mendengar suara Rudi membuat darahku berdesir. Aku beneran kangen banget suami.

“Rudii.. kapan mau pulaang?” tanyaku tak sabar. Abis lama banget perginya.

“Kerjaanku masih banyak Nisa. Aku usahain cepet pulang yah. Kamu lagi dimana sayang? Kok lama ngangkat teleponnya?”

“Lagi makan ma Ita ma Ika ma Widya. Aku di toilet sekarang, Rudiii Kangeen..”

“Iya sayang aku juga….kangen pengen main tusuk-tusukan, Hehe”

Ish dasar. Mau deket mau jauh tetep aja mesum banget.

“Rudi aku serius! bisa ga sih ga usah mesum,” ucapku merajuk. Aku lagi pengen romantisan juga, malah dimesumin.

Kudengar suara tawa Rudi di sana. Dia seneng banget godain aku.

“Nisa aku boleh minta sesuatu ga?”

Rudi kayak ke siapa aja, boleh dong, minta apa aja. Sama istri sendiri juga.

“Minta apa?”

“Ehem. Ini demi suami kamu sayang. Obat penyemangat,”

“Iya Rudi minta apa?”
Kok kayaknya Rudi ragu gitu. Jadi penasaran deh.

“Tapi jangan marah ya? Aku beneran butuh banget, demi kelangsungan hidup aku.”

“Iya apa? ihh belibet deh,”

“Hehe tapi janji jangan marah ya?”

“Iya Rudi, aku gamarah janji.”

“Ehem … aku.. aku minta foto susu kamu dong, kirim k line yah,”

“…….”

“Aku tunggu sekarang ya. cepet yang… gak tahan nih… oh iya putingnya mesti kelihatan ya.”

grrrrrr .. Rudiii..

“Nis.. nisa.. kok diem sih? Nis halo haa..”

“ENGGA!!!!”

Author: 

Related Posts